Monday, March 20, 2017

Love all but..

Assalamualaikum wbt

Man adik aku, mengadu soal amanahnya dikhianati seorang rakan. Bukan jumlah menjadi soalnya tapi kepercayaan yang dicalar itu buat dia pedih. 

Dato Sri menasihati kami melalui pesanan ringkasnya, 

"Love all. Trust Few
Everything's real
But
Not everyone's true"

*Sign*

Aku tutup mata dan tarik nafas dalam-dalam.
Aku hadam dengan hati.

Aku harap cerita-cerita aku tidak dikhianati. 

Apei - budak kampung.  

Itu famili

Malam ini aku membersihkan senarai mesej-mesej dalam aplikasi whatsapp. Paling banyak aku terima mesej pada hari nenek tinggalkan aku.

1 mesej dari sahabat lama. Sangat lama. Kenalnya aku dengan Rustam dari tingkatan 1. Sama kelas, sama ponteng. Sekolah berbayar di Ampang tu ramainya orang putih. Yang kulitnya coklat macam kami boleh dibilang. Ada pun berkulit coklat hanya pada nama dibuku, tapi lagak dan cakapnya berbunyik british. Tahi penjajah, jati dirinya sampah aku kira. Mungkin tu sebab aku dan Rustam rapat. Ada pun 2-3 orang putih yang aku rapat.  Jarod, Harry, Samson. Sebabnya sama kaki ponteng dan sama-sama menyukai roti canai. Haha..

Tingkatan 4 aku ke asrama ala tentera, masih berhubung. Lepas SPM aku ke UiTM, mula jarang berhubung. Tak lamanya selepas graduasi, aku ke dunia pekerjaan, Rustam terus dengan legasi perniagaan orang tuanya.

Terakhir kalinya kami bersua muka ketika sambutan hari lahir Orked yang ke 4. Kini Orked menganjak ke 9 tahun.

Rengang tapi bukan putus...

Mesej dari Rustam.

[24/02 15:55] Rustam TS Rosdee: Takziah sahabat.. insyaAllah nenekda kita disyurga sana. Al-fatihah...
[24/02 18:52] Myself: Terima kasih Sahabat.
[24/02 18:53] Rustam TS Rosdee: Kalau ada kelapangan gua jemput lu. Minum tempat gua.
[24/02 19:04] Myself: Thank you bro. no club, no hotel lobby, no drinks. Kalau nak borak-borak,  lu tau gua kat mana.

Kilauan indah neon Kuala Lumpur dari puncak bukit Ampang sedikit pun tidak meredupkan lara.

Mata masih berkaca.

30 minit berlalu.

"Firdaus DS mat nor.. Assalamualaikum. apa khabar sahabat?!" 

Aku menoleh..

"Waalaikumsalam, Rustam TS Rosdee"

Bersalam dan berpelukan...

"Nenek dah tak ada tam"

"Sabar bro.." Rustam menepuk-nepuk belakang aku.

Kali terakhir kami menangis bersama ketika ditangkap merokok dalam tandas dan dimarah prinsipal sekolah ketika tingkatan satu. 21 tahun kemudian, hari tu, kami menangis bersama lagi.

"Mana lu tau gua kat sini?"

"Mana lagi lu nak lari? Nikan pot nangis lu. Dato Sri cakap lu atas batu belakang rumah. Belari gua turun ingat lu nak terjun dalam gaung tu"

*"Tak payah hantar 17 bijik kereta kan nak carik gua 1 KL" haha ketawa sedikit aku.

"Tak payah. Gua tau mana nak carik brader gua" katanya Rustam.

"So hows life? Orang tua sihat?..." tanya aku..

Borak panjang kami petang tu. Dari atas batu belakang rumah sampai ke bangsal bawah pokok rambutan. Tiada lagi club, party, hotel lobby, air kuning, marijuana, perempuan plastik, huhu-haha-huru-hara.

Aku selesa berbual cerita-cerita lama dan akan datang begitu. Usia dah ubah kita. Tapi persahabatan itu masih kekal.

Sahabat itu tak perlunya dia sentiasa bersama dengan kita. Tapi kita tahu adanya dia bila perlu.

Apei - budak kampung.

*Ada halnya 17 biji kereta. Itu kemudian.

Friday, March 17, 2017

Biskut perasa softlan

Assalamualaikum wbt,

12.03 pagi. Aku tersedar. Entah kenapa senaknya perut aku bukan kepalang. Pn Marlina tiada disisi. Aku bangun dari tilam lembut melangkah keluar dari bilik yang sejuk. Suhu peghawa dingin diset pada takat 18'c. Angkara siapa lah. Rungut aku sendiri.

Diruang tamu, Pn Marlina melunjur atas sofa sambil melayan mahu matanya menontot realiti tivi bersiri siaran bangsa mat saleh sambil lidahnya dijamu dengan bertih jagung bermanisan gula hangus. Persis puteri kayangan lagaknya.

"Abang lapar ke? Pop corn?" Sambil mempelawa aku. Aku jeling saja, masakan aku mahu bertih jagung jam 12 tengah malam. Merepek. 

"emm.. ada yang lain?" Tanya aku.

"Megi? Oat? Hot choc? Nasik pun ada" Jawab Pn Marlina.

"Ada tak beli biskut yang abang nak tu?" Satu biskut perasa coklat kegemaran yang aku lantak kali pertamanya ketika di New Zealand beberapa tahun lepas. Sedapnya biskut tu kalau kau makan, rasanya bagai kau dibawa ke kayangan. Sumpah sedap. Lidah aku tidak pernah bohong soal rasa. Haha

"Nope, bawak duit ngam-ngam tadi. So duit untuk biskut I beli softlan untuk baju kerja abang. But if u want megi, I buatkan dengan hot choclate" offer Pn Marlina.

Aku terus jalan ke dapur. Sedikit remok hati aku.

"Abang nak buat apa kat dapur? Nak apa-apa I buatkan" tinggi sedikit suara Pn Marlina tapi mata masih di tivi.

"Aku nak makan softlan. Aku lapar.... " merajuk..

Apei - budak kampung

Thursday, March 16, 2017

Perang seribu malam

Assalamualaikum wbt,

Dengan rasa berat hati aku sembunyi
Dengan kekasih abadi aku bersunyi

Sebentar...
Tinggalkan aku dengan attar dan rumi
Menari tanpa bumi
Menyanyi tanpa bunyi

Aku menanti telunjuk dan picu terlerai
Kemenangan tanpa tentangan akankah termetrai?
Gapai, dan melambai tak mahu mencapai
Ingkar, aku lukis garis nipis antara damai dan lalai

Santai, tapi jangan terlalu
Syair-syair yang Kau lafaz telah kuhafaz
Sedikit zat zat Mu disetiap nafas
Perang seribu malam bilakah terlerai

Aku hampir selamat
Tapi belum muktamad
Perluru keras memecah damai
Warkah dari perbatasan

Harap dibalas....

Apei - budak kampung

Monday, March 13, 2017

In-Se-Ki-Yo

Assalamualaikum wbt

Wahai jiwa yang aku sayang dan cinta
Ya, aku tujukan untuk kamu yang sedang membaca

Mungkin kau kerap lihat aku
Bertemu berbual nampak mesranya
dengan manusia lain
Yang kadangnya sama jantina
Yang kadangnya lain tandasnya
Risau aku berubah hati
Seperti yang kau selalu lihat dikaca tivi

Yang aku boleh janji, jangan kau resah dan gelisah
Berjumpa mereka hanya untuk kerja
Yang aku kerjakan itu pula untuk kita
Keluarga kita, masa depan generasi kita
Segala halnya memang untuk kita

Jangan lupa apa yang aku sering kata
Walau aku bersama mereka
Dalam hati aku yang ada hanya kau saja
Dan yang aku usahakan ini, khas untuk dunia kita

Jangan risau, aku masih dan tetap kau yang punya
Mari sini aku hadiahkan pelukan manja

Apei - budak kampung

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...