Biskut perasa softlan

Assalamualaikum wbt,

12.03 pagi. Aku tersedar. Entah kenapa senaknya perut aku bukan kepalang. Pn Marlina tiada disisi. Aku bangun dari tilam lembut melangkah keluar dari bilik yang sejuk. Suhu peghawa dingin diset pada takat 18'c. Angkara siapa lah. Rungut aku sendiri.

Diruang tamu, Pn Marlina melunjur atas sofa sambil melayan mahu matanya menontot realiti tivi bersiri siaran bangsa mat saleh sambil lidahnya dijamu dengan bertih jagung bermanisan gula hangus. Persis puteri kayangan lagaknya.

"Abang lapar ke? Pop corn?" Sambil mempelawa aku. Aku jeling saja, masakan aku mahu bertih jagung jam 12 tengah malam. Merepek. 

"emm.. ada yang lain?" Tanya aku.

"Megi? Oat? Hot choc? Nasik pun ada" Jawab Pn Marlina.

"Ada tak beli biskut yang abang nak tu?" Satu biskut perasa coklat kegemaran yang aku lantak kali pertamanya ketika di New Zealand beberapa tahun lepas. Sedapnya biskut tu kalau kau makan, rasanya bagai kau dibawa ke kayangan. Sumpah sedap. Lidah aku tidak pernah bohong soal rasa. Haha

"Nope, bawak duit ngam-ngam tadi. So duit untuk biskut I beli softlan untuk baju kerja abang. But if u want megi, I buatkan dengan hot choclate" offer Pn Marlina.

Aku terus jalan ke dapur. Sedikit remok hati aku.

"Abang nak buat apa kat dapur? Nak apa-apa I buatkan" tinggi sedikit suara Pn Marlina tapi mata masih di tivi.

"Aku nak makan softlan. Aku lapar.... " merajuk..

Apei - budak kampung

Comments

Popular Posts