Sunday, April 16, 2017

Lari

Oh ya
Kemarin telah aku putuskan untuk lari ke pulau ini
Lari sebentar dari hal yang buat dia dan aku serabut
Yang serabut itu dia dan aku tinggalkan di banjaran sana.

Tempat ini tiada yang kenal dia dan aku, molek untuk dia dan aku. Jadinya ada lebih masa dia dan aku untuk mengenali kami dan isinya.

Kami lari bukan tanpa sebab. Kadang bila sudah terlampau bekeladak hidup ini memangnya kau harus hilang dan diam sebentar.

Diwaktu ini aku akan lebih kenal dia dan dia kenal siapa aku dan dari mana silapnya kami dalam kehidupan yang lalu itu dan alasan mengapa hati ini rasa kurang seperti sebelumnya.

Larinya kami cuma sebentar untuk kembali kepada asas.

Oh ya
Beluncas pun satu hari akan jadi rama-rama yang cantik. Betul tak?

Apei - budak kampung

Wednesday, April 12, 2017

Sepupu

Kami sepupu sepapat
Mencari rezeki dimerata tempat
Dari ibu kota, singapore, australia, maldive, amsterdam, seoul, borneo juga tokyo
Sesekali balik di hari raya atau kenduri kendara
Rumah nenek meriah tak terkata
Oh itu cerita tahun lalu
Tahun ini mana hala tuju kita
Nenek dah tiada
Harap sempat jumpa kalian semua
Walau untuk terakhir kalinya

Apei - budak kampung

Saturday, April 8, 2017

Pagi

Yang aku paling ingin dalam hidup adalah tidur disamping insan yang aku sayang dan apabila aku bangkit dari tidur wajah kau yang pertama aku lihat. Aku pasti tersenyum melihat wajah kau disamping aku. Rasa seakan perjuangan hidup ini lebih bermakna dengan adanya kau.

Mempunyai kau dalam hidup aku adalah perkara termolek yang terjadi dalam hidup aku. Terasa hidup aku lebih teratur, terasa hidup aku lebih bermakna dan terasa hidup aku sudah cukup dengan hadirnya kau yang menyempurna.

Terima kasih wahai jiwa yang aku sayang. Manja kau aku tahu, rajuk kau aku faham, cinta kau aku rasa.

Terima kasih kerana sudi bersama.
Aku harap nanti kita masuk syurga pun sama-sama ye! Haha..

Apei - budak kampung

Friday, March 31, 2017

Belaian Jiwa

Assalamualaikum wbt,

Tulisan ini untuk kamu wahai belaian jiwa aku.

Belaian jiwa
Maaf untuk seribu satu kekurangan dari kata hingga lakunya manusia naif ini.
Maaf untuk susahnya kamu dari awal pelayaran ini hingga petah anak kita berkata.
Maaf kerana aku ini tidak beta meminta apatah mengemis walau dengan orang tua yang mungkin hartanya makan ke cicit masih berbaki.
Kerna...
Pesan arwah nenek kekalnya kental bak dipaku mati "susah apa pun kamu, tulang empat kerat pinjaman tuhan itu gunanya untuk dibanting. Jangan meminta dan mengemis selagi mampunya kamu, usahalah"

Belaian jiwa
Mudahnya segala urusan kita dipertengan ini
Mungkin berkat tabahnya kita diawal dulu.
Senyumnya aku melihat apa yang kita benihkan kini sudah cambah putiknya.
Bila mudahnya kita kini, kamu lah selayaknya disisi
kerna...
ketika getirnya aku, kamu balut luka ini dengan air mata.

Belaian jiwa
Kamu selami ruang hati paling dalam
Kamu diami sudut hati paling sunyi
Kamu disitu sekian lamanya
Memang itu selayaknya tempat kamu
Istana istimewa di hati ini kamu yang punya

Belaian jiwa
Jangan disoal banyak mana sayangnya aku pada kamu Kerna jawapnya pada kamu
Dan...
Jangan disoal 'selamanya kah akan kita begini'
Kerana jawapnya selagi mana mahunya kamu, aku akan disini.

Pn Marlina Hj Ahmad Husaini, syurga itu bila adanya kamu dan jiwa ini perlu kamu.

Apei - budak kampung

Monday, March 27, 2017

Luka

Assalamualaikum wbt,

Mandi lewat petang ini
Tangan kanan aku, kulit jari telunjuk hingga pergelangan
Pedih bukan kepalang bila tersentuh air.

Awal petang ini di pejabat,
Coklat itu jatuhnya di celah meja pejabat
Aku selok hingga ke pergelangan
Gagal capai, hati pedih. Cilake.

Tarik tangan, gagal keluar selancar masuknya sebelum.
Aku pusing ke kiri gagal, ke kanan gagal, aku sentap ke atas sedikit berhasil. Sentap lagi dan kali ke tiga baru terkeluar tangan gemok, kedut dan berurat ini.

Luka panjang dari hujung jari telunjuk sampai ke pergelagan. Selumba dua tiga melekat seolah diperlekeh meja pejabat. Musibat.

Demi cinta kononya aku cuba mencapai apakan daya tangan tak sampai. Luka pula yang dapat sebagai balas.
Tak apalah aku fikir jika luka ini hadiah Tuhan untuk dosa tangan kanan ini. Aku berterima kasih. Setidaknya aku ingat, azab tuhan itu pedihnya teramat.

Apei - budak kampung

p.s. orang zaman milenia ini aku kira untuk sebutir terima kasih beratnya umpama emas segantang. Kelakar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...